Hukum Bagi Orang Yang Mengaku Mengetahui Perkara Ghaib

Posted: 18 - Juni - 2007 in Aqidah/Manhaj, Bantahan, Fatwa, Nasehat

Bismilah

 

HUKUM

BAGI ORANG YANG MENGAKU MENGETAHUI PERKARA GHAIB

Oleh:

Asy-Syaikh Muhammad bin Sholih Al-‘Utsaimin rahimahullah

 

Soal: Apa hukumnya orang yang mengaku mengetahui perkara yang ghaib?

Jawab: Hukum orang yang mengaku mengetahui ilmu ghaib adalah kafir, karena ia mendustakan Allah Azza wa Jalla. Allah Ta’ala berfriman:

قُل لَّا يَعْلَمُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ الْغَيْبَ إِلَّا اللَّهُ وَمَا يَشْعُرُونَ أَيَّانَ يُبْعَثُونَ (65) سورة النمل.

“Katakanlah: “Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah”, dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan” (QS. An-Naml: 65).

Allah memerintahkan kepada Nabi-Nya Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam untuk memberitahukan kepada manusia bahwa tidak ada seorangpun di bumi maupun di langit yang mengetahui ilmu ghaib kecuali Allah Azza wa Jalla. Sesungguhnya orang yang mengaku mengetahui ilmu ghaib, maka ia telah mendustakan Allah Azza wa Jalla tentang berita ini. Kita tanyakan kepada mereka: bagaimana mungkin kalian mengetahui yang ghaib, sedangkan Nabi saja tidak mengetahui?Apakah kalian lebih mulia daripada Rasul shalallahu ‘alaihi wa sallam? Jika mereka menjawab: Kami lebih mulia dari Rasul shalallahu ‘alaihi wa sallam, maka mereka telah kafir karena ucapan itu. Jika mereka mengatakan: Bahwa Rasul shalallahu ‘alaihi wa sallam lebih mulia, maka kami katakana: Kenapa Rasul shalallahu ‘alaihi wa sallam tidak mengetahui yang ghaib, sedangkan kalian mengetahui? Allah Ta’ala berfirman:

عَالِمُ الْغَيْبِ فَلَا يُظْهِرُ عَلَى غَيْبِهِ أَحَدًا. إِلَّا مَنِ ارْتَضَى مِن رَّسُولٍ فَإِنَّهُ يَسْلُكُ مِن بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ رَصَدًا (26-27) سورة الجن.

“(Dia adalah Rabb) Yang Mengetahui yang ghaib, maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu. Kecuali kepada rasul yang diridhai-Nya, maka sesungguhnya Dia mengadakan penjaga-penjaga (malaikat) di muka dan di belakangnya” (QS. Al-Jin: 26-27).

Inilah ayat kedua yang menunjukkan atas kafirnya orang yang mengaku mengetahui ilmu ghaib. Allah Azza wa Jalla telah memerintahkan Nabi-Nya shalallahu ‘alaihi wa sallam untuk mengabarkan kepada manusia dengan firman-Nya:

قُل لاَّ أَقُولُ لَكُمْ عِندِي خَزَآئِنُ اللّهِ وَلا أَعْلَمُ الْغَيْبَ وَلا أَقُولُ لَكُمْ إِنِّي مَلَكٌ إِنْ أَتَّبِعُ إِلاَّ مَا يُوحَى إِلَيَّ …(50) سورة الأنعام.

“Katakanlah: Aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib dan tidak (pula) aku mengatakan kepadamu bahwa aku seorang malaikat. Aku tidak mengikuti kecuali apa yang diwahyukan kepadaku…” (QS. An-An’am: 50).

 

Dinukil dari: Majmu’ Fatawa Arkanil Islam, soal no. 14.


Iklan
Komentar
  1. Abu Azam berkata:

    Assalamu’alaikum warohmatullohiwabarokatuh
    Bagaimana dengan perkara ruh ya Akhi?

    Wa ‘alaikum salam warohmatullahi wabarokatuh.
    Allah Ta’ala berfirman:
    وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الرُّوحِ قُلِ الرُّوحُ مِنْ أَمْرِ رَبِّي وَمَا أُوتِيتُم مِّن الْعِلْمِ إِلاَّ قَلِيلاً (85) سورة الإسراء.
    “Dan mereka bertanya kepadamu tentang ruh. Katakanlah: “Ruh itu termasuk urusan Rabb-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit.” (QS. Al-Isra’: 85).
    Allahu Ta’ala A’lam.

    Kuwait, 04 Jumadits Tsani 1428 H – 19 Juni 2007 M
    </blockquote>

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s